----

----
----

Friday, March 30, 2007

Dlm usaha mententeramkan hati, aku mula menulis sebuah cerita jujur tentang apa yg aku rasa dan…kenangannya… ketika aku mula merangkak untuk mendalami hidup, kefahaman tentang cinta terpaksa ku belajar. Wpun subjek cinta xpernah wujud d sekolah, namun manusia sering berlumba utk A wpun hakikatnya mereka hanya layak utk D..ataupun repeat…

Di sini ianya bermula…
Dia hanyalah sebuah nilai utk aku memahami cinta. Bahkan aku sedar dari ilusi dan anganan, yg realiti itu lebih indah jika kita sentiasa bertanyakan soalan yg betul dan menghargai apa yg di anugerahkan…

Hidup hanyalah nama. Hidup hanya lah simbol. Ianya menjadi batu tanda utk aku memperoleh apa jua kebaikan yg ditawarkan utk aku. Ia jg ada pengukur jarak tentang apa yg telah & belum aku lakukan. Ia mengajar aku mencari erti cinta; dan tiada cinta itu tiada batas, ukuran dan bentuk. Ia hanyalah satu rasa, spt manisnya gula dan masinnya garam…

Aku cuma nk bercerita…
Secara jujur, aku berasa lapang dgn nya..mendengar suaranya… malah aku taburkan janji untuknya… biar dia tidur berbantal awan, berpintal lembut mengenak lenanya…mimpikan gemerlap bintang yg kita kutip dan menyeri fajar nanti…
Sekurang-kurangnya, itulah yg aku rasa…

Komunikasi aku dan dia berjalan lancar separti yg diskripkan hinggalah aku terasa tiba2 ada sesuatu yg meragukan dia…dan dia meletupkan cebisan yg benar2 mencederakan aku…dia menceritakan ketakutannya..dia mempersoalkan tentang janji yg bakal dimungkiri…
Adakah kita benar2 bahagia seperti mimpi kita?

Aku, selaku penghulu segala keraguan tak dpt nk kata apa… dari situ dia bertambah yakin tentang keraguan nya yg membawa kpd memperlekehkan aku.. dan ia betul2 memberi kesan dan giliran aku pula meletup… sebahagian besarnya adalah apa yg keluar dari batas sabar aku… hasilnya…aku rasa, aku tak perlukan dia lagi…biar aku harungi hidup aku yg selama inipun aku hidup tanpa hadir dirinya…dia hanya singgah menyinari…

tp aku hanya manusia…kepedihan itu, kalau kerap dirasakan, tegar juga aku di buatnya!

Aku igt aku dpt lari…aku silap! Apa yg aku perlukan adalah pengisian kekosongan jiwa ini…musuh utama aku masa ini adalah kesunyian… dan aku harus bermatian melawannya…

Utk itu, pemikiran adalah cara terbaik utk menilai baik buruk satu tindakan… dan daripada pemikiran itu, akan timbul satu keputusan utk menyatakan di pihak manakah aku berada. Yg lebih susah ialah tak tahu nak duduk dipihak mana…macam aku…

Aku tak boleh…tak mampu nak teruskan…tp.. live must go on…
Krn Kau Tuhan, yg aku minta tlg…dan Kau Tuhan yg aku sandar…Aku perlu kekuatan…Aku perlu sebab… Sebab utk teruskan hidup. Krn ku rasa…hidup adalah erti kepuasan yg tidak ternilai…

Wpun ku rasa mengadap puaka nombor satu…dgn peluh jantan, pondan, betina di dahi…dgn lutut yg lemah…usus yg memulas…dada yg pecah…tetapi apabila sebab itu hadir…dgn penuh semangat! Berusaha! Akan ku ikhtiarkan utk terus hidup…

Dia memandang aku sebagai seorg yg tewas… Mmg aku pernah tewas, mmg aku sering tewas…tp kali ini aku akan jd kan ia satu kekuatan utk aku terus berdiri…satu sebab utk aku teruskan hidup…dan satu pengajaran utk aku jd kan kenangan… kenangan yg memaksa aku belajar utk menerima kenyataan…

Punya lah sensasi…seolah ku tahu siapa diriku…dan apa yg ku impikan…ia sungguh jelas…

Jadi, ini hanyalah permulaan!

“...Settle with the past,
Engage with the present,
Believe in the future…”

2 comments:

ifah said...

Sepi itu indah klu kita menghayati..dugaan itu hikmah klu kita memahami..kerana 'dia' mengajar kita untuk menjadi dewasa..
ana as ur name, be happy..ur friends were always beside you..promise you for the joyful life..pray u for the best.
see, how 'jiwa-jiwa+ng' i'm bcoz of u ana..hehe (",)

farhana said...

hehe your 'jiwa-jiwa+ng'impressing me..